Tuesday, October 12, 2010

" kenapa kau? nggak bisa tidur ya? opung juga nggak bisa tidur ini, sakit sekali badan ku"


sebulan yang lalu waktu liburan lebaran, gue menghabiskan waktu 2 minggu itu di rumah opung.
ngapain? doing nothing actually. to be honest kerjaan gue disana cuma makan-tidur-nonton-baca buku pelajaran (dikit)-nonton-tidur.
see? gk ada yang bener-bener berguna. padahal seharusnya gue disana buat bantuin opung gue yang sendirian dan gk ada pembantu. emang sih nyapu-ngepel sm beresin tempat tidur menjadi kerjaan gue selama paling tidak 4-5 hari.

masih membekas di otak gue hari minggu subuh jam 1. gue bener bener gk bisa tidur.
jadi gue keluar kamar, nonton CSI, nyalain komputer dan main internet smp jam 2 pagi.
kira-kira jam 1.30 opung gue keluar dari kamar.
karena gue kira dia keberisikan, gue matiin TV nya. tapi ternyata bukan.
opung cuma bilang,
" kenapa kau? nggak bisa tidur ya? opung juga nggak bisa tidur ini, sakit sekali badan ku"
gue cuma bilang. "iya, opung tidur aja, nanti aku nyusul" dan melanjutkan main internet.
sampe pagi, gue malah tidur di sofa depan tv.

nyesel? iya, banget. kenapa gue nggak malanjutkan ngobrol sm opung, tidur di kamarnya sampe pagi.
well, itu baru 1 penyesalan gue. masih banyak penyesalan-penyesalan lain nya.

sekarang, tepat sudah hampir 3 minggu opung di RS terbaring lemah, krn harus cuci darah.
1 minggu yang lalu opung bahkan sempet koma, tapi waktu terakhir gue kesana, opung masih bisa ngenalin siapa yang dateng, pegang tangan gue.
tapi dari hari minggu kemaren, beliau tidak menunjukan ada nya respon. bahkan dokter udah nyerah.

keputusan keluarga : melepas semua alat bantu nafas, dan alat lain nya.
bukan, bukan karena kita jahat. kita cuma nggak mau bikin opung tambah sakit.
sepertinya opung laki-laki ku udah menjemputnya. ya Opung ku harus kembali kepada Sang Pemberi Hidup.

sore ini, baru gue denger kabar lagi, kalo denyut nadi nya lumayan bagus. tapi entah kenapa feeling gue bilang kalo sebenernya opung gue cuma nunggu waktu yang tepat buat pergi.
dia nunggu semuanya kumpul, dan pergi dengan senyuman.

ah ya gue berharap feeling ini salah. tapi mengapa bahkan ibu gue sendiri merasakan hal yang sama?

"pung, kalo opung denger ully.. aku masih pengen opung disini sampe ully jadi dokter. kalo bisa sampe opung punya cicit. ya pung aku belum sempat ngerasain rendang yang kau bikin buat Tante Tota waktu dia mau ke Jerman. jangan pilih kasih lah opuuuung... aku juga mau dibikinin rendang."

fyi rendang buatan opung gue sangat tiada duanya!!! gue sanggup makan berpiring-piring kalo udah beliau yang masak. jangankan rendang, telor dadar aja kalo opung gue yang bikin pasti TIADA DUANYA!

sayang, semenjak sakit-sakitan opung jadi sering capek. pegel kakinya kalo kelamaan berdiri
fyi juga gue bisa dibilang cucu yang lumayan menyusahkan opung. soalnya dari kecil gue seriiiiiiiiiiiing banget dititipin sm opung gue kalo nyokap-bokap kerja. bahkan gue bisa lebih tepat dibilang anak opung dari pada anak nyokap gue ehehe..

hari ini gue bakal jengguk opung lagi. kalo jadi, malam ini semua alatnya mau di lepas. itu kalo jadi (gue berharap, hal itu tidak terjadi. kalo pun terjadi, bukan karena opung meninggal, tapi karena dia jadi sehat seperti sebulan yang lalu)

kali ini gue mau bilang sama opung :

"pung, maaf ya ully udah nyusahin opung. maaf untuk segala hal yang ully belum bisa bikin buat opung. seandainya opung sembuh pasti ully bikin deh semua yang opung mau..
opung cape kan? mau tidur kan? tidur yang opung ku sayang. tidur yang nyeyak dengan senyuman.
aku hanya mau yang terbaik buat opung. yang terbaik buat opung... meski bukan itu yang aku mau...
maaf ya pung, aku belum sempat sisirin rambut opung lagi.
I ♥ you opung ku sayang.....kita ketemu di surga nanti ya pung... "




1 comment:

Vinskatania said...

opungnya ully cepat sembuh ya :(