Sunday, January 04, 2009

  “the longest elevator trip” 

malam itu Ryan untuk ke sekian kalinya pulang jam 1 pagi. Yang Pastinya itu karena Bu Rara, bos nya yang otoriter dan nggak peduli sama nasib karyawannya.
“pulang mas Ryan?” yang Ryan tahu pada jam segitu Cuma pak Karjo, satpam lantai 19, lantai tempat dia kerja 
“ia pak.. udah 3 hari nggak tidur buat ngejar deadline! Sekarang mau pulang, terus… tidur deh! Capek nih!”
“wah, mas… kalo saya jelas nggak tidur tiap malam, secara gitu mas, saya kan satpam! tapi kalo, nggak tidur 3 hari, nggak pernah! apalagi mas Ryan!! Dapat bonus donk dari Bu Rara?” canda pak Karjo
“he..he.. Pak Karjo ada-ada aja deh!! Udah ya Pak, saya mau pulang dulu, udah midnight nih… lift masih bisa di pake kan Pak? Saya udah capek turun tangga.”
“masih kok mas! Tenang aja! Hati-hati ya mas!” teriakan Pak Karjo mengantar Ryan untuk pulang.  


Selain Ryan, di lift itu masih ada 3 orang lagi, tepatnya 2 laki-laki, dan 1 perempuan.
“maaf mas bisa di tekan ke lantai dasar gak?” kata Ryan sama salah satu laki-laki di lift itu.
“udah kok! Khan kita semua ke lantai yang sama.” balas laki-laki itu lagi.
“oh.. makasih ya!”

Tiba-tiba…
“lho.. ada apa nih? Kok lift nya nggak jalan? Kenapa nih?” tiba-tiba aja, lift berhenti seketika, dan menghantarkan mereka ke antara lantai 13 dan 14.
  “wah.. coba deh tekan tombol daruratnya!!” kata Ryan dengan panik nya.
“udah…udah dari tadi di tekan, tapi nggak ada reaksi apa-apa!!” jawaban laki-laki yang ada di dekat tombol lift itu tampaknya tidak memuaskan Ryan, tapi.. itulah kenyataannya!!
“waduh… terus kita gimana? Lampu penunjuk lift nya nyala, tapi nggak jalan juga!! Terakhir sih, juga jalan di lantai 14 mau ke 13!” jawaban perempuan itu masih kurang memuaskan, dan lagi-lagi itulah kenyataan nya!! Dengan cara bicara nya yang panik, ia berusaha berbicara dengan Ryan!
  “woi… tolong donk!! Lift nya nih!! Woi… tolong-tolong…”laki-laki yang ada di dekat tambol itu, terus saja mengendor pintu lift.
“udah lah!! Percuma lo kaya gitu!! Pintu lift itu nggak bakal terbuka karena lo pukul-pukul kaya gitu!! Gak ada guna nya!!” Ryan memperingati laki-laki yang dari tadi itu terlalu agresif!!
“tapi… Woi… buka… woi… buka!!!!”
“eh.. pintu lift nggak akan terbuka kalo lo kaya gitu!! Pintu lift nggak di desain buat terbuka dengan sendirinya, kaya pintu manual!!” sekarang laki-laki yang dari tadi diam di pojok lift itu akhirnya buka mulut juga!!
“ok…sekarang kita terjebak dalam lift!! Dan kemungkinan besar, kita baru keluar saat jam pergantian jaga yaitu jam 6 pagi. Karena jarang banget ada satpam yang ngecek lift! Maka… nggak etis aja kalo kita nggak kenal! Paling nggak kalo mau panggil, cukup panggil namanya aja!!! Nama gue Ryan dari lantai 19” sekarang Ryan memperkenalkan dirinya.
“ nama gue Marco, dari lantai 25.” Kata laki-laki yang dari tadi diam tenang di pojok lift.
“ nama gue Kemal, dari lantai 22.” Kata laki-laki yang dari tadi sangat agresif.
“ nama gue Andira, panggil aja Dira, gue dari lantai 24.” Sambung perempuan itu.

Mereka sudah ada di dalam lift itu selama 3 jam. Dan tidak ada yang berubah… mereka menunggu… menunggu…dan menunggu…

“Marco, lo bisa nggak sih nggak ngerokok??” dengan nada kasar, Kemal menasehati Marco.
Tapi nampaknya Marco merasa tersinggung, “kenapa sih emangnya? Lo merasa terganggu?” tanya Marco lagi.
“apa?? Dengan enaknya lo bilang merasa terganggu?? Maksud lo apa??” bentak Kemal sama Marco!!”
“udah-udah… cukup!!! Ya udahlah Mar, dari tadi lo udah ngerokok sampai 5 batang. Udah cukup Mar!!” kembali Ryan melerai pertengkaran Marco, dan Kemal.
“aduh apa-apain sih kalian kaya anak kecil aja deh!!” sekarang perempuan yang dari tadi melongo diam, menunggu pergantian jaga malam sampai jam 6 pagi nanti.
“benar apa yang diomongin sama Dira, 2 jam lagi kita bakal keluar dari lift ini!! Jadi jangan memperkeruh suasana!!!


 Dan sesuatu terjadi setelah itu…

“aaaaaaaaaaa…………” teriakan itu begitu mengejutkan dan membuat semua panik!!! LAMPU LIFT MATI MENDADAK!!! Dan teriakan itu berasal dari pita suara Dira!!!
“ada apa nih?? Lampunya kok mati sih?” ternyata itu bukan saja mengagetkan Dira, tapi juga Marco, Ryan, dan Kemal!!!
“aduh dalam keadaan kayak gini, masih ada mati lampu juga??” bentak Marco kecewa, pada apa yang telah terjadi.
“eh, Mar, sebenarnya ya, dari tadi ada sesuatu yang membuat gue nggak bisa tenang. Gue udah kerja di sini selama 4 tahun, gue hampir tahu setiap lantai di gedung ini, dan setahu gue ya, lantai 25 itu kosong!! Dan rasanya aneh aja kalo ada yang pulang subuh, sedangkan kantornya itu kosong!!” pertanyaan dari Kemal itu yang mengagetkan semuanya, termasuk Ryan.
“oh ya… apa urusan lo?”
“ya nggak sih.. Cuma curiga aja… eh, maksud gue pengen tahu aja!”
“for your information ya, kalo lo emang udah kerja selama 4 tahun, dan kalo lo emang tahu semua guna lantai di gedung ini, mestinya… lo tahu kalo… sebenarnya gue karja di lantai 23, dan kalo lo emang tahu juga… kalo sekarang kantor gue bakal pindah ke lantai 25, dan otomatis gue sekarang kerja di lantai 25.
“oh gitu!!!” untung aja jawaban Marco itu cukup memuaskan
“oh…ya… gue juga pengen tahu, gue udah kerja di sini selama 7 tahun dan, gue sama sekali belom pernah lihat muka lo!” tanya Marco lagi.

  Dan sesuatu terjadi lagi setelah itu…  

“eh, Mar,Mal… kaya nya lo musti bantuin gue deh…”sepertinya kalimat yang diucapkan Ryan cukup untuk membuat mereka kembali tegang.
“kaya nya Dira sesak nafas deh!!Dir lo kenapa??” kata Ryan lagi
“gue nggak bisa nafas, gue harus cepat-cepat keluar dari lift ini!!”kalimat itu keluar dari mulut Dira dengan nafas yang tersenggal-senggal.
“tolong donk bantuan gue!!” Ryan kembali berucap.
“eh, Mar lo nggak bisa liat ya, kalo Dira udah sesak nafas!!” bentak Kemal.
“mana bisa gue ngeliat? Kan lampunya mati!”
“iiiiihhhhhhh…. Lo bikin gue kesel aja deh!!” bentak Kemal sambil berusah menahan emosinya.
“udah deh diemin aja, nanti juga baikan sendiri!!!” jawab Marco lagi!!
“Gimana Dir, lo udah baik kan?” tanya Ryan dengan nada yang bersimpatik.
“udah kok, gue udah enggak apa-apa”Jawab Dira yang nafasnya mulai teratur.
“tuh kan Mal, belajar percaya sama orang lain donk!!” kata Marco lagi sama Kemal “oh ya… sebentar lagi lampu lift ini juga bakal nyala kok!!

 Dan benar saja apa yang dikatakan sama Marco…

“sebenarnya loe itu siapa sih??” tanya Kemal kepada, Marco.
“gue, Marco, dari lantai 25!!”
“kerja di lantai 25, atau penghuni lantai 25?” tanya Kemal dengan gelisah!”
“apa bedanya?” jawaban Marco ini sudah cukup membuat semuanya bergidik.
“Dari tadi itu gue udah curiga! pas lo bilang Dira bakal sembuh, nggak lama setelah itu dia sembuh! Terus, pas lo bilang bahwa lampunya bakal nyala, lampunya beneran nyala!! Semua itu nggak mungkin kebetulan!!
“menurut lo?”

  sepertinya Kemal nggak bisa tahan emosinya.

“Ryan, tolong bilang sama Marco untuk diam, atau sesuatu bakal terjadi!” kata Kemal dengan suara yang mengucilkan.
“udahlah Mar, Mal!! Kita bakal keluar sebentar lagi!! Jangan buat gue bingung!!” jawab Ryan lagi.
“ Tenang aja Ryan, sebentar lagi pintu lift ini juga bakal terbuka!” Jawaban enteng dari Kemal malah justru membuat Ryan bingung.

  Dan Tiba-tiba pintu lift terbuka…Dan…

“mas…mas…mas enggak apa-apa kan?” sekarang nggak tahu kenapa, tiba-tiba aja ada satpam di depan muka Ryan.
“nggak, saya nggak apa-apa kok!! Saya kenapa sih?”
“tadi itu mas kejebak di dalam lift, dan…kita baru tahu jam 6 pagi ini! dan begitu kami tahu.. mas langsung pingsan!”
“oh gitu… temen saya yang lainnya mana?”
“temen, temen yang mana? Mas mimpi kali tadi pas pingsan!!” sepertinya jawaban dari satpam itu, membingungkan sekali ya…..
“nggak tadi saya sama temen saya! Ada dari lantai 22, 24, terus lantai 25!”
“nggak mas!! Mas, itu tadi sendirian!! Masa sih, saya bohong!!” jawaban itu masih terus mengambang di dalam pikiran Ryan…

 

 Esok harinya di Kantor lantai 19

“sebenarnya pernah ada kejadian apa sih di lift itu pak?” tanya Ryan sama Pak Karjo.
“setahu saya ya mas, katanya sih pernah ada 3 orang yang terjebak dalam lift itu mas, terus karena nggak bisa ditolong mereka semua meninggal! Mungkin arwahnya nggak tenang kali mas!! Sepertinya ungkapan Pak Karjo membuat bulu roma nya bergidik!!
“oh gitu ya!!! Kalo gitu suruh deh Pak Anton yang jenggotan, jelek itu!! Kesini, terus bilang sama Bu Rara , supaya liftnya nggak dipakai dulu!!”
“iya mas Ryan!! Nanti saya panggil Pak Anton lagi deh!! Serem ya mas?? Nggak mau lembur lagi donk?” dengan nada yang setengah mengejek…
“ ya nggaklah Pak, kalo… misalnya lembur di kasih uang lembur sih… siapa sih yang nggak mau? He…he…”
“ada-ada aja deh mas Ryan!! Saya tiap hari kerja malam, tapi nggak pernah dikasih uang lembur sama Bu Rara tuh…”
“iya lah Pak!!! Kan beda… He…he…”  









1 comment:

truetaleswhatever said...

ly, lo ngga tau apa gue apling anti sama yang namanya cerita serem! aaaarrrggghhh bikin gue takut tau ngga sih bacanya, tapi gue tetep baca karena lo nyuruh gue baca..kalo lo bukan temen gue juga ngga bakal gue baca, hahahah! :D